Budidaya Kelengkeng: Panduan Lengkap dari Penanaman Hingga Panen

0
14

Budidaya Kelengkeng: Panduan Lengkap dari Penanaman hingga Panen.

Kelengkeng, atau yang dikenal dengan nama ilmiah Dimocarpus longan, adalah buah tropis yang banyak digemari karena rasanya yang manis dan teksturnya yang lembut. Budidaya kelengkeng bisa menjadi usaha yang menguntungkan jika dilakukan dengan cara yang benar. Artikel ini akan membahas langkah-langkah penting dalam budidaya kelengkeng, mulai dari persiapan lahan, penanaman, perawatan, hingga panen.

1. Persiapan Lahan

Langkah pertama dalam budidaya kelengkeng adalah memilih lokasi yang tepat. Kelengkeng membutuhkan tanah yang subur, gembur, dan memiliki drainase yang baik. Tanah berpasir atau lempung berpasir dengan pH antara 5,5 hingga 6,5 sangat ideal untuk tanaman ini. Pastikan juga lokasi tersebut mendapatkan sinar matahari penuh karena kelengkeng memerlukan banyak cahaya untuk pertumbuhan optimal.

Setelah menentukan lokasi, lakukan pengolahan tanah dengan cara membajak atau mencangkul hingga kedalaman 30-40 cm. Beri pupuk kandang atau kompos untuk meningkatkan kesuburan tanah. Pastikan juga untuk membuat bedengan dengan jarak antar bedengan sekitar 4-6 meter untuk memudahkan perawatan dan pertumbuhan tanaman.

2. Pemilihan Bibit

Pemilihan bibit kelengkeng sangat menentukan keberhasilan budidaya. Ada beberapa varietas kelengkeng unggul yang bisa dipilih, seperti Kelengkeng Diamond River, Pingpong, atau Itoh. Pastikan bibit yang dipilih sehat, bebas dari penyakit, dan memiliki pertumbuhan yang baik.

Bibit bisa diperoleh dari perbanyakan vegetatif seperti cangkok, okulasi, atau sambung pucuk. Perbanyakan vegetatif lebih disarankan karena lebih cepat berbuah dibandingkan dengan perbanyakan generatif (biji).

3. Penanaman

Penanaman kelengkeng sebaiknya dilakukan pada awal musim hujan untuk memastikan ketersediaan air yang cukup. Buat lubang tanam dengan ukuran sekitar 60x60x60 cm. Jarak tanam antar pohon sebaiknya 6-8 meter untuk memberikan ruang yang cukup bagi pertumbuhan pohon kelengkeng yang bisa mencapai ketinggian 10-20 meter.

Masukkan pupuk kandang atau kompos ke dalam lubang tanam, lalu tanam bibit kelengkeng dengan posisi tegak lurus. Timbun kembali dengan tanah galian dan padatkan secara perlahan. Siram bibit yang baru ditanam dengan air secukupnya untuk menjaga kelembaban tanah.

4. Perawatan Tanaman

Perawatan yang baik sangat diperlukan untuk mendapatkan hasil panen yang optimal. Berikut adalah beberapa langkah perawatan yang perlu dilakukan:

  • Penyiraman: Lakukan penyiraman secara rutin, terutama pada musim kemarau. Kelengkeng membutuhkan kelembaban tanah yang cukup, tetapi hindari genangan air yang bisa menyebabkan akar busuk.
  • Pemupukan: Berikan pupuk NPK secara berkala untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangan buah. Pemupukan sebaiknya dilakukan setiap 3-4 bulan sekali.
  • Pemangkasan: Lakukan pemangkasan cabang yang tidak produktif dan cabang yang tumbuh terlalu rapat. Pemangkasan bertujuan untuk meningkatkan sirkulasi udara dan sinar matahari ke seluruh bagian tanaman.
  • Pengendalian Hama dan Penyakit: Pantau tanaman secara rutin untuk mengidentifikasi adanya hama atau penyakit.

Beberapa hama yang sering menyerang kelengkeng adalah ulat, kutu daun, dan tungau. Gunakan insektisida atau pestisida organik untuk mengendalikan hama dan penyakit.

5. Pembungaan dan Pembuahan

Kelengkeng umumnya mulai berbunga pada usia 3-5 tahun setelah tanam. Untuk merangsang pembungaan, dapat dilakukan stres air dengan cara mengurangi frekuensi penyiraman selama 1-2 bulan, kemudian kembali menyiram dengan intensitas normal. Pemberian pupuk dengan kandungan fosfor tinggi juga dapat merangsang pembungaan.

Setelah bunga muncul, pastikan untuk menjaga kelembaban tanah dan memberikan nutrisi yang cukup untuk mendukung pembentukan buah. Lakukan penjarangan buah jika diperlukan untuk mendapatkan buah dengan ukuran yang lebih besar dan kualitas yang lebih baik.

6. Panen

Buah kelengkeng biasanya siap panen setelah 4-6 bulan sejak pembungaan. Tanda-tanda buah siap panen adalah kulit buah yang berubah warna menjadi coklat kekuningan dan tekstur buah yang kenyal. Panen dilakukan dengan memotong tangkai buah menggunakan gunting atau pisau tajam.

Buah kelengkeng dapat disimpan pada suhu ruang atau dalam lemari pendingin untuk memperpanjang masa simpan. Buah yang sudah dipanen sebaiknya segera dikonsumsi atau dijual untuk menjaga kesegarannya.

Penutup

Budidaya kelengkeng membutuhkan ketelatenan dan perawatan yang baik, namun hasilnya bisa sangat menguntungkan. Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, diharapkan Anda dapat berhasil dalam budidaya kelengkeng dan mendapatkan hasil panen yang melimpah. Selamat mencoba!

Ditulis ulang oleh : Masjamal
Sumber : AI Generator

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here